Indonesia Lottery Official Version Download_888 Online Casino_The world's largest sports betting platform_Baccarat table

  • 时间:
  • 浏览:0
  • 来源:Baccarat open house

Hal ini Football betting app downloadsFootball bFootball bFootball betting app downloadetting app downloadetting app downloadering terjadi, terutaFootball betting app downloadMa di media sosial. Di era online seperti sekarang, pertukaran pendapat dan diskusi nggak lagi terbatas di ruang-ruang kelas ataupun mimbar. Tapi berpendapat di media sosial juga membawa efek seram. Kalau pendapatnya nggak sama dengan orang-orang, kita akan diserang dengan berbagai cara. Lantas bila kita menyanggah sebuah pendapat yang menurut kita kurang tepat, tak jarang malah sisi personal kita yang diserang. Dianggap terlalu baperan karena mengungkapkan pendapat. Kalau begini, lama-lama orang akan takut berpendapat, bukan?

Pada poin ketiga di atas, kamu mungkin tetap keukeuh bahwa kamu hanya berniat bercanda. Kamu sama sekali nggak berniat menyakiti ataupun menyinggungnya. Kalaupun niatmu murni hanya bercanda, ‘kan memang selera humor setiap orang itu berbeda. Apa yang lucu bagimu, bisa jadi biasa saja bagi orang lain. Apa yang bagimu hanya buat meramaikan suasana, bisa jadi menyakitkan dan menyinggung bagi orang lain. Nggak ada yang bisa dijadikan pembenaran di sini, karena kita memang nggak bisa mengontrol bagaimana orang lain menerima sesuatu.

Sebagaimana istilah “baper” yang baru muncul belakangan, kalimat “gitu aja baper” juga muncul sebagai respons. Yang kurang lebih artinya mirip dengan “Jangan serius-serius amat napa sih?” atau “Bercanda kali ah, gitu aja marah”. Tapi mungkin kita belum menyadari bahwa kalimat “Gitu aja baper” ini memberikan efek negatif bagi orang lain. Atas pertimbangan-pertimbangan ini, kita harus mulai berhenti bilang “Gitu aja baper” ke orang-orang.

Tanpa kita sadari, kalimat “gitu aja baper” adalah perundungan secara halus yang bisa menghancurkan mental. Kalimat itu, bisa membuat seseorang merasa tertekan karena “nggak diizinkan” untuk mengungkapkan apa yang ia rasakan. Mari kita tempatkan diri kita di sini. Ketika kita sedang menghadapi sebuah persoalan, lalu kita berusaha mencari bantuan dengan bercerita kepada orang lain, namun dia hanya menjawab “Gitu aja baper. Nggak usah dipikirin, sih.”

Tentunya itu bukan respons yang menyenangkan untuk diterima. Mungkin itu juga yang membuat banyak orang memilih diam dan memendam permasalahan karena takut dianggap lebay dan baperan. Hingga akhirnya depresi menghampiri dan bunuh diri dianggap menjadi sebuah solusi. Karenanya, berhenti mengucapkan kalimat itu kepada orang lain, mungkin jadi partisipasi paling sederhana kita dalam upaya pencegahan bunuh diri.

Barangkali masalah yang diceritakan si teman kepada kita itu terlampau sederhana, yang menurutmu, nggak perlu dipikirkan sebegitunya. Tapi ingat, bahwa yang bukan masalah bagimu itu belum tentu bukan masalah bagi orang lain. Sama halnya, kamu mungkin hanya berniat bercanda dan nggak serius dengan apa pun yang lakukan atau katakan. Tapi penerimaan setiap orang berbeda-beda. Jadi nggak ada salahnya kan kita lebih menjaga sikap dan nggak berlindung di balik respons “gitu aja baper!”?

Akui saja, kita sering bercanda (atau memang sebenarnya nggak berniat bercanda) yang pada akhirnya malah membuat orang lain tersinggung. Respons yang nggak sesuai harapan ini kemudian membuatmu buru-buru membela diri “bercanda kok, jangan baper gitu”. Padahal kalau memang bercandaan itu menyakitkan baginya, lantas harus bagaimana?

Masalah yang sebenarnya memang besar jadi seolah tak berarti urgensinya karena diberi komentar “gitu aja baper!”. Misalnya, seorang artis yang tersinggung dengan komentar warganet dibilang “baperan banget jadi artis!”, padahal bisa jadi komentar itu memang mengandung unsur bullying yang menyakitkan. Tapi dianggap sepele hanya karena meresponsnya dianggap baperan.

Kalimat “gitu aja baper” ini seolah-olah melimpahkan kesalahan kepada orang yang disakiti, karena seharusnya dia nggak merespons dengan serius apalagi sampai sakit hati. Kalau dibiarkan, bisa-bisa nanti kita menghina dengan rasis tentang seseorang, lalu beralasan “Cuma bercanda lho, gitu aja baper banget sih?!”

Sebagai orang yang mengucapkan, mungkin kalimat itu nggak berarti apa-apa bagi kita. Tapi bagi orang yang menerima komentar seperti itu tentu berbeda. Seolah-olah perasaannya dikoreksi habis-habisan, dan dia dianggap terlalu lebay dan membesar-besarkan hal yang sebenarnya kecil.

Mungkin sesekali atau bisa juga seringkali, kamu mengeluarkan kalimat “Gitu aja baper!” kepada temanmu yang menyatakan ketidaksukaannya atas sesuatu. Atau mungkin itu juga cara kamu merespons teman yang sedang menceritakan permasalahannya, yang kamu anggap sepele. Padahal, sepele bagimu, belum tentu baginya.

Ya mungkin benar bahwa hal itu sepele, terutama bagimu. Mungkin benar bahwa jika kamu yang mengalaminya, kamu nggak akan sereaktif atau selebay itu dalam meresponsnya. Tapi bukankah toleransi masalah setiap orang memang berbeda-beda? Apa yang remeh bagimu bisa jadi sebuah persoalan besar bagi orang lain. Lalu apa salahnya mengungkapkan keberatan atau kesedihan bila memang itu menyakitkan baginya?

“Kok kamu gitu sih? Kesannya kayak aku gimana gitu…”

“Ya elah, gitu aja baper! Hahaha”